Hikayat Sabung Ayam Profesional, Dari Liga Gratisan Sampai Larang Tim Adu Ayam di Liga Lain

Di tahun 2016 saat sebagian warga Majapahit masih sibuk adu tembak-tembakan di Serangan Balik GO, PT. Pangsit datang ke Indonesia membawa sebuah permainan bernama Sabung Ayam Legenda 5v5. Di dalam Sabung Ayam Legenda 5v5 ini, warga Majapahit bisa memilih ayam masing-masing yang memiliki kemampuan berbeda-beda.

Ada ayam yang jago nimpuk ajian, ada ayam yang jago nerima tampolan, ada ayam yang jago ngebetak orang di pinggir jalan, dan banyak lagi. Pada intinya, ayam-ayam ini bakal main berlima untuk berhadapan dengan lima ayam lain dari tim musuh. Dengan tujuan ngancurin kandang ayam milik masing-masing juragan.

Pilih Tipe Ayam

Sebelum nyampe ke kandang ayam, para ayam ini harus berhadapan dengan berbagai halangan. Mulai dari semut Bakok yang bawa ketapel, sampai ke tiang pancang yang dihuni kecoa terbang tukang ngeludah.

Permainan Sabung Ayam Legenda 5v5 ini sebenarnya nyontek beberapa praktek sabung ayam yang lebih dahulu ada di jagat permayaan.

Dua sabung ayam yang ditiru adalah, Pertahanan Sabung Ayam Kuno 2 dari PT. Mesin Uap dan Liga Legenda Sabung Ayam dari PT. Kekacauan. Dari namanya aja udah mirip tuh, ada legenda-legendanya. Jadi jelas dong si PT. Kekacauan nuntut pemilik Sabung Ayam Legenda 5v5.

Ternyata PT. Pangsit sebagai pemilik Sabung Ayam Legenda 5v5 putar otak. “Punya otak juga nih doi ternyata”. Dari hasil putar otaknya doi milih ngasih judul baru buat permainannya. Dari situ Sabung Ayam Legenda 5v5 berubah nama menjadi Sabung Ayam Legenda Duar Duar! 

Kita orang Majapahit sih sebenernya bingung. Kenapa walaupun sudah ganti nama, nih Sabung Ayam Legenda kok masih ada aja yang dia tiru atau comot dari persabungayaman lainnya. Eh tapi ternyata praktek saling comot ini juga kerap terjadi di dunia sabung ayam.

Dengerin Awalnya
Sama Kan…

Contoh, Salah satu karakter di Arena Ayam Terhormat ngucapin kalimat “Hey Listen…” yang ternyata mirip banget sama ucapan Navi di Ocarina of Time Legends of Zelda (lah ini doang yang judulnya gak diplesetin).

Yang jelas rasanya gak fair kalau Sabung Ayam Legenda Duar Duar! Ditunjuk sebagai satu-satunya sabung ayam yang hobi ngejiplak aset sabung ayam lainnya. Tapi kalau dibilang paling parah, kita juga setuju sih.

Balik lagi ke Sabung Ayam Legenda. Ternyata setelah ganti nama dan memperbaiki aset -biar enggak ketahuan banget jiplaknya- Game Sabung Ayam Legenda Duar Duar! Sukses besar di Majapahit. Widih, semua orang mainin bok. Gak usah ditanya dah, ramenya kayak apa. 

Mengingat sabung ayamnya rame, munculah pikiran untuk membuat liga yang bakal menjadi liga gede-gedean di Majapahit. Liga gede-gedean ini ternyata juga sukses berat. Saking suksesnya, pas di babak final penontonnya membludak sampe muntah-muntah.

Panik gak? Masak gak panik…

Hasilnya, si promotor sabung ayam yang namanya enggan untuk disebutkan, dilarang untuk membuat event serupa di kebon Anggrek. Kata empunya kebon Anggrek, “Ancur lapak gue, kepenuhan sama bocil-bocil yang biasa minta Alok dan salto-salto di mini market.” Saat itu kalau enggak salah, lift aja jadi bahan mainan bocah-bocah buat nonton di posisi yang lebih tinggi.

Setelah berjalan tiga kali, PT. Pangsit akhirnya memutuskan untuk mengganti format liga sabung ayamnya.

Pada liga sabung ayam keempat, PT. Pangsit didukung oleh tim sabung ayam lainnya memasang tarif untuk masuk ke Liga Sabung Ayam Profesional. Tarif masuknya sih nggak main-main, karena kita bisa ngasih makan satu kelurahan dengan biaya masuk liga tersebut.

Untuk masuk ke Liga Sabung Ayam Profesional, sebuah tim sabung ayam harus membayar biaya sebesar 1 juta daun kelor. Mampus gak tuh banyaknya kayak apa tuh daun kelor.

Lompat mang…

Nah, setelah itu munculah delapan tim sabung ayam yang sanggup bayar. Tim-tim yang enggak sanggup bayar penuh, bisa main di liga kelas dua. Nama liganya kalau enggak salah, Liga Pembibitan Sabung Ayam.

Kedua liga ini katanya bakal jalan berdampingan. Dengan tim yang menang di Liga Pembibitan Sabung Ayam bakal memiliki kesempatan untuk bayar biaya masuk Liga Sabung Ayam Profesional. Pada intinya Liga Pembibitan Sabung Ayam itu kayak babak penyisihan untuk masuk ke Liga Sabung Ayam Profesional.

Sayangnya, biaya masuk tadi terus membengkak setiap tahunnya. Selain biaya, tim yang mau masuk ke Liga Sabung Ayam Profesional juga harus mendapatkan jampe-jampe dari delapan tim sabung ayam yang sudah ada di dalam liga terlebih dahulu. Jadi ibarat kata, cita-cita Liga Pembibitan Sabung Ayam itu akhirnya yaa … tinggal cita-cita ajah di atas kertas.

Kadang-kadang nih yee, anggota tim sabung ayam di Liga Pembibitan Sabung Ayam juga dibeli sama tim Liga Sabung Ayam Profesional. Tentunya dengan iming-iming, kapan lagi main di liga premium macam Liga Sabung Ayam Profesional.

Masuk Liga Profesional gak nih bos

Kenapa proses beli-membeli ini terjadi? Soalnye yee, pemain di Liga Sabung Ayam Profesional mainnya gitu-gitu aja! Saban hari pake meta paling ajek. Pilihan ayamnya juga nyang itu itu mulu, cuman sekitaran jago nimpuk ajian, atau jago ngebetak dari belakang terus kabur.

Tapi nih, ayam di Liga Pembibitan Sabung Ayam mainnya lebih barbar, pokoknye tarkam banget dah. Bisa dibilang ayamnya lebih kreatif karena kagak ada beban mental berlebihan.

Nah, abis Liga Sabung Ayam Profesional selesai dua kali, PT. Pangsit biasanya bikin Liga Sabung Ayam Internasional atau minimal Asia Tenggara. Di liga ini, awalnya tim sabung ayam Majapahit bisa jumawa, gara-gara lebih superior ketimbang tim sabung ayam negara lain. Eh, karena mainnya kayak main sabung ayam tingkat RT, lama-kelamaan tim sabung ayam Majapahit kalah telak tuh ama tim sabung ayam negara laen.

Bahkan kemaren nih, tim sabung ayam yang logonya macan putih, paling banter cuma dapet urutan ketiga. Ya gak jelek banget sih, tapi malu aje nih bang. Gengsi donggg, negara Majapahit itu kan negara terbesar! Apalagi jumlah Pemain Sabung Ayam Legenda Duar Duar! juga banyak bener di negara ini!

Inget bocil-bocil tukang salto di minimarket dan minta Alok tadi? Kemungkinan besar mereka juga main Sabung Ayam Legenda Duar Duar! Bahkan mereka juga ngidolain pemain terkenal yang namanya “Mangga” atau “YessKuotaTerbatas”.

Pemain Terkuat Liga Sabung Ayam Profesional

Nah baru-baru ini PT. Pangsit ngeluarin aturan baru yang rada nyeleneh. Konon katanya aturan baru tersebut melarang para tim sabung ayam untuk membuat tim sabung ayam bagi permainan lainnya. Waduh, cuk, kayaknya 1 juta daun kelor itu udah gak nampol deh. Sampe-sampe doi ngelarang-ngelarang nih.

Terakhir-terakhir sih katanya berita itu cuma gosip aja, biasa lah, warga bergunjing seenak jidat. Katanya hal tersebut berlaku buat para penggembira Sabung Ayam Legenda Duar Duar! Jadi bukan buat tim sabung ayam profesional yang tanding di liga.

Tapi kita rasa kalau emang enggak ada yang protes, PT. Pangsit harusnya sih boleh-boleh aja ngajuin perjanjian begitu ke tim sabung ayam yang ikutan Liga Sabung Ayam Profesional. Dengan catatan, tim-tim yang setuju atau tanda tangan bakal dapet keuntungan lebih ketimbang tim lainnya yang gak tanda tangan.

Wah kalau udah begitu sih, cerita Liga Sabung Ayam Profesional bakal makin seru nih. Soalnya kita jadi bahan obrolan lain. Kayak misalnya, segeda apa untungnya itu tim yang setuju. Pada sirik-sirikan enggak yee? Atau, gimana kalo tiba-tiba Sabung Ayam Legenda Duar Duar! Tau-tau bubar! Gara-gara PT. Joget-Joget nelen PT. Pangsit dan memutuskan menghilangkan Sabung Ayam Legenda Duar Duar!

Kalau menurut kamu? Gimana? Apakah larangan tersebut harus dijalankan atau tidak? Tulis komentar kamu di bawah ya.

More Stories
7 Fakta Jugram Haschwalth Bleach: Sumber Kelemahan Sang Raja Quincy?